Catatan
Rabuan
Azrul
Ananda
#29

Abah saya penggemar berat, bahkan mungkin tergolong penganut, Pramoedya Ananta Toer. Waktu saya masih SD, saya sudah dicekoki buku-bukunya. Padahal waktu itu masih ilegal peredarannya di Indonesia. Tapi, ayah saya selalu meninggalkan buku-buku Pramoedya Ananta Toer untuk saya baca di rumah. Apalagi waktu saya mulai suka mengetik cerita (beberapa cerpen saya waktu SD pernah dimuat di majalah anak-anak seperti Ananda).

Azrul Ananda Baca selengkapnya

#28

Banyak ungkapan atau istilah yang mungkin sudah ketinggalan zaman. Misalnya, “kuli tinta” untuk menggambarkan wartawan. Penggantinya, “kuli disket,” juga sudah tidak relevan. Nah, ada satu ungkapan yang membuat saya agak merenung, karena seharusnya ungkapan itu bisa relevan sepanjang masa. Yaitu “Seeing is believing.” Alias kalau kita bisa melihat, berarti kita percaya.

Azrul Ananda Baca selengkapnya

#27

Saya sangat ingin bikin sekuel tulisan Happy Wednesday #26, berjudul Wali Kota Bukan untuk Saya. Tentang apa yang ingin saya lihat dari para kepala daerah, dari sudut pandang seorang warga biasa.

Azrul Ananda Baca selengkapnya

#26

Saya bersyukur. Saya ini manusia beruntung. Pada 2009, saya mendapat undangan spesial dari pemerintah Australia. Saking spesialnya, kata mereka, belum tentu a...

Azrul Ananda Baca selengkapnya

#25

Tulisan ini seharusnya sudah keluar beberapa hari lalu. Karena pada 4 Juli lalu, ada ulang tahun yang sangat penting. Tepatnya: Ulang tahun ke-15 DBL Indonesia.

Azrul Ananda Baca selengkapnya